Batujajar

Advokasi Kasus Penahan Ijzah, Anggota Dewan Ini Dapat Perlakukan tak Menyenangkan

MENUNJUKKAN: Anggota DPRD KBB Ida Widianingsih menunjukkan ijzah yang ditahan pihak koperasi simpan pinjam Artha Jaya Mandiri yang nerlamat di Komplek Cimarema Indah Ruko C1 No 1 Cimareme, KBB.

BATUJAJAR-Kasus penahan ijzah kembali terjadi. Kali ini bukan dilakukan oleh pihak sekolah namun oleh sebuah perusahaan peminjaman uang berkedok koperasi. Koperasi simpan pinjam Artha Jaya Mandiri (AJM) yang berlamat di Komplek Cimareme Indah Ruko Blok C1 No 1 Cimareme melakukan penahan ijazah karyawannya.

Namun saat didatangi Ketua Komisi IV DPRD Kabupaten Bandung Barat Ida Widaningsih, pilitisi PDIP ini malah mendapat perlakuan tak menyenangkan saat mencoba melakukan mediasi dengan koperasi simpan pinjam Artha Jaya Mandiri (AJM) di Komplek Cimareme Indah Ruko blok C1 No 1 Cimareme Kabupaten Bandung Barat, yang diduga menahan ijazah asli karyawannya.
“Kami datang secara baik-baik untuk melakukan mediasi. Tetapi malah mendapat perlakuan tidak menyenangkan bahkan diusir.,” cetus Ida usai mendatangi koperasi tersebut, Minggu (12/11/2017).

Ida menuturkan, awalnya seorang karyawan bernama Andi Rinaldi warga Blok Ahad Rt1 Rw1 Kelurahan Heuleut Kecamatan Kadipaten Kabupaten Majalengka masuk berkerja di Koperasi Artha Jaya Mandiri sejak bulan Desember 2013 sebagai surveyor (mantri) di cabang Majalengka.

Maret 2015 Andi dimutasi ke cabang Garut. Namun baru beberapa bulan bekerja, tepatnya Juni 2015, Agus sakit tipes selama 1 bulan.

“Besar kemungkinan yang bersangkutan sakit lantaran terlalu diforsir bekerja. Akhirnya Andi tidak dapat melanjutkan pekerjaannya,” cetus Ida.

Ida menambahkan, selama sakit 1 bulan tidak ada satupun dari pihak koperasi yang datang untuk mengetahui keadaannya, bahkan uang untuk berobat juga tidak ada.

Setelah sembuh dari sakit, kata Ida, Andi datang ke kantor koperasi cabang Majalengka untuk meminta ijazah namun informasi petugas dari kantor cabang Majalengka. Namun diperoleh keterangan bahwa ijazah dari awal dikirim ke kantor cabang Bandung di Komplek Cimareme Indah Ruko Blok C1 No1 Kabupaten Bandung Barat.

“Ketika mendatangi kantor cabang Bandung, yang bersangkutan dimintai uang sebesar Rp. 27.800.000. Uang tersebut adalah uang nasabah yang menunggak ke koperasi dan harus dibayar oleh mantan karyawan. Sebelum dibayar, ijazah bakal ditahan,” kata Ida.

Mendapat laporan tersebut, Ida berinisiatif untuk datang ke koperasi tersebut dengan tujuan menjembatani dan melakukan mediasi antara kedua belah pihak. Namun, yang terjadi malah berdebat kusir tak ada titik temu.

Bahkan Ida sempat mendapat kekerasan secara psikis dari oknum keamanan di koperasi tersebut.

“Ironis, karyawan yang ingin resign atau berhenti bekerja dari koperasi tersebut, dimintai uang hingga puluhan juta rupiah untuk menebus ijazah yang ditahan koperasi tersebut sejak awal bekerja. Saya tak akan berdiam diri ini akan terus saya perkarakan hingga tuntas,” tandasnya. (wie)

Iklan Ragam Daerah
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Most Popular

To Top