Hukum

Pemkab Bandung Barat Siap Rebut Sumber Mata Air Dikuasi PDAM Kota Bandung & Kab. Bandung

Pj Bupati Bandung Barat, Arsan Latif saat blusukan ke Curug Luwilayung yang sumber mata airnya dikuasai oleh PDAM Kota Bandung & Kab. Bandung. Ft Prokopim

RAGAM DAERAH– Pemerintah Kabupaten Bandung Barat akan berkoordinasi dengan seluruh pihak dan perusahaan pengguna sumber-sumber mata air yang ada di Kabupaten Bandung Barat melalui sebuah regulasi kerjasama yang jelas dan saling menguntungkan.

Setidaknya, ada dua Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) yang mengambil air dari kawasan Cisarua dan Parongpong namun masih menggunakan regulasi yang lama, sehingga pemerintah dan masyarakat Kabupaten Bandung Barat tidak mendapatkan manfaat serta bagi hasil yang jelas.

“Kami akan mengkaji ulang perjanjian kerjasama yang dilakukan PDAM Kota Bandung dan Kabupaten Bandung yang telah memanfaatkan sumber mata air kami karena hingga saat ini manfaat dan bagi hasilnya tidak jelas serta tidak dirasakan oleh masyarakat maupun Pemerintah Kabupaten Bandung Barat,” tegas Arsan, Senin 20 November 2023

Baru-baru ini, Arsan blusukan bersama kepala dinas dan unsur Forkopimcan Kecamatan Parongpong ke Curug Luwilayung yang merupakan salah satu sumber mata air yang biasa dimanfaatkan masyarakat Desa Karyawangi. “Ada hal yang harus saya luruskan, ternyata sebenarnya kita memiliki sumber mata air yang potensial untuk memenuhi berbagai kebutuhan masyarakat. Hanya saja masih belum dikelola dengan baik sehingga manfaatnya tidak dirasakan oleh seluruh masyarakat Bandung Barat,” terang Arsan.

Ia menilai bahwa seharusnya masyarakat Kabupaten Bandung Barat yang paling menikmati sumber-sumber mata air yang ada. Tapi ternyata kenyataan berkata sebaliknya karena sebagian besar air yang ada justru dialirkan ke daerah-daerah lain yang ada di luar Kabupaten Bandung Barat tanpa ada bagi hasil yang jelas baik dengan Pemda KBB maupun masyarakat sekitarnya.

“Kami akan segera menggelar rapat koordinasi dengan unsur Forkopimda dan seluruh stakeholder terkait untuk merumuskan kebijakan dan solusi terbaik dalam memenuhi kebutuhan air masyarakat secara gratis,” katanya.

Arsan menjelaskan, pihaknya akan berupaya mencarikan solusi terbaik hingga dua minggu ke depan untuk memenuhi kebutuhan air masyarakat Bandung Barat. Untuk jangka panjang, pihaknya juga akan melakukan inventarisasi mamanfaatkan sumber mata air kemudian akan dibuatkan bak penampungan air serta membangun saluran air (Pipanisasi) yang layak agar air yang berasal dari berbagai sumber mata air yang ada dikawasan utara dapat didistribusikan dengan baik hingga seluruh pelosok daerah di Kabupaten Bandung Barat. (prokopim)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

To Top