NgamprahPolitikRagam Terkini

“Sangat Ironis Kami Dituduh Curang”

NGAMPRAH–Tuduhan panitia tidak netral pada Musda DPD Golkar Bandung Barat ditanggapi Gunawan Rasyid salah seorang panitia Musda ke -4 DPD Golkar Bandung Barat.

Guras– sapaan akrabnya yang juga Koordinator Bidang Media dan Publikasi, mengatakan, menyikapi beredarnya berita tentang pelasanaan Musda ke 4 Partai Golkar Kabupaten Bandung Barat yang dilaksanakan di Sekretariat DPD Partai Golkar Jawa Barat Jalan Maskumambang Kota Bandung ini sangat ironis.

Padahal menurutnya, panitia telah melakukan tugasnya melaksanakan hajat besar partai Golkar Bandung Barat ini sesuai mekanisme partai dan merujuk pada AD/ART partai.

“Panitia berhari-hari melakukan persiapan musda tersebut secara sungguh- sungguh dengan merujuk kepada AD/ART Partai Golkar, Peraturan Organisasi serta yang paling utama berpedoman kepada Juklak-2/DPP/GOLKAR/II/2020 tentang musyawarah dan rapat Partai Golongan Karya,” paparnya, Senin (31/8/2020).

Akan tetapi menurut Guras, menjadi sangat ironis ketika ada tuduhan dari kubu salah satu calon Ketua DPD, bahwa musda tersebut penuh rekayasa, panitia tidak netral oknum pengurus DPD Golkar Jabar serta oknum pengurus DPP secara sengaja menjegal Dadan Supardan.

Pada kegiatan tersebut panitia sudah melakukan tahapan-tahapan proses musda sesuai juklak-2. Diantaranya, malakukan pengumuman tentang pendaftaran bakal calon Ketua DPD Golkar, proses penjaringan verifikasi dan melaksanakan persidangan-persidangan.

“Kami sangat menjaga netralitas pelaksanaan musda tersebut. Kami pun sangat menjaga marwah partai, karena yang sedang berkopentisi merupakan saudara kita keluarga besar Partai Golkar. Jadi sangat ironis kalau kami dituduh melakukan kecurangan,” katanya.

Guras pum memaparkan, Diskursus terjadi pada musda tersebut adalah dalam pelaksanaan persidangan ke enam yaitu pada tahap penjaringan, verifikasi berkas persyaratan bakal calon, dan penetapan calon.

Pada kesempatan tersebut tim verifikasi memutuskan bahwa, Dadan Supardan dan Fery Pamawisa memenuhi syarat dan sah menjadi calon Ketua DPD Partai Golkar. Selanjutnya pimpinan sidang sesuai juklak-2 langsung menetapkan kedua calon tersebut.

“Artinya tidak ada bukti bahwa panitia maupun tim verifikasi termasuk pengurus DPP Partai Golkar melakukan penjegalan terhadap Dadan Supardan karena faktanya Dadan Supardan ditetapkan sebagai calon Ketua DPD Partai Golkar KBB bersama sama dengan Fery Pamawisa pada perjalanan proses persidangan ke 6 ini,” bebernya.

Dalam perjalanan persidangan ke-6 menurut Guras, berjalan sesuai tata tertib. Dimana pimpinan sidang masih berkewajiban untuk menuntaskan dua sesi terakhir yaitu Pemilihan Ketua DPD Golkar dan pembentukan formatur. “Pada kesempatan tersebut pimpinan sidang melanjutkan dengan sesi pemilihan Ketua DPD Golkar KBB,” pungkasnya. ***

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close
Close